Perbedaan Antara AC Standar, AC Inverter, AC Low Watt dan AC Hybrid

Kontraktorhvac.com – Air Conditioner atau AC banyak digunakan oleh penduduk daerah tropis termasuk Indonesia. AC merupakan rangkaian mesin yang bermanfaat untuk mendinginkan hawa yang ada di lebih kurang mesin AC tersebut.

Pengguna AC di Indonesia dapat dibilang belum begitu banyak. Dari 100 keluarga, mungkin cuma 7 keluarga saja yang sudah menggunakan AC. Hal ini disebabkan dikarenakan memang harga AC yang cukup mahal dan mengonsumsi listriknya termasuk tinggi. AC dengan kapasitas 1 pk saja tarikan listrik pertamanya dapat meraih 800 watt, padahal tidak seluruh keluarga di Indonesia miliki kekuatan listrik sebesar itu.

Tapi akhir-akhir banyak bermunculan inovasi AC dengan kekuatan listrik rendah. Banyak produsen AC layaknya Shrap, Haier, Panasonic, dan Samsung berlomba-lomba menyebabkan AC dengan kekuatan listrik rendah.

Sekarang kita mengenal inovasi AC low watt dan AC Inverter. Semenjak ada inovasi ini termasuk kita banyak beroleh pertanyaan dari para pelanggan. Mana yang lebih baik pada AC low watt dan AC Inverter. Kami mencoba merangkum seluruh pertanyaa yang masuk dalam artikel ini.

Jawaban dari pertanyaan ini cuma berlaku untuk AC memproduksi dari Daikin dan Panasonis sebagai 2 produsen AC tenar di Indonesia bahkan di dunia.

Lebih Irit Mana AC Low Watt dengan AC Inverter?

AC Low Watt menggunakan kekuatan listrik yang stabil sejak tarikan awal AC dinayalakan. Misalnya untuk 1 PK standar AC Panasonic yakni 820 watt dan standar Alowa yakni 660 watt.

Untuk tipe inverter Panasonic kekuatan listrik banyak ragam mulai dari 225 s/d 920 watt. Jadi untuk AC Inverter terhadap tarikan awalnya dapat meraih 920 watt untuk mempercepat proses pendiangan udara. Jika suhu hawa ruangan sudah sama dengan suhu yang tertera terhadap remote, maka kinerja kompresor otomatis bakal berkurang, bahkan dapat turun samoai 225 watt.

AC Low Watt memproduksi Daikin membawa standar 1 PK 819 watt (Thailand) dan 780 watt (Malaysia). Untuk versi inverternya, AC keluaran Daikin memerlukan kekuatan listrik berkisar pada 260 s/d 735 watt.

Jadi, lebih hemat mana pada AC Low Watt dengan AC Inverter? Hal ini sudah pasti bergantung kepada peruntukan penggunaannya. Jika AC kerap dihidup matikan, maka lebih baik menggunakan AC Low Watt, tapi terkecuali AC dinyalakan dalam pas yang lama maka lebih baik menggunakan AC dengan teknologi Inverter.

Misalnya di ruang bermain anak, lebih baik menggunakan AC Low Watt, dikarenakan ruangan ini tidak tiap tiap pas digunakan oleh anak Anda. Tapi untuk ruangan tidur, yang umumnya digunakan 10-12 jam sehari, sebaiknya menggunakan AC inverter. Meskipun tarikan awalnya memakan kekuatan cukup tinggi, tapi setelah beberapa saat, kekuatan listirknya bakal berkurang, bahkan dapat hingga 225 watt.

Contoh lainnya yakni untuk pemakaian ruang karaoke. AC di dalam area Karaoke umumnya cuma dinyalakan disaat ada yang pesan ruangan tersebut. Jadi untuk masalah ini sebaiknya ruang karaoke menggunakan tipe AC Low Watt.

Sekarang Anda sudah dapat mengambil keputusan sendiri, apakah bakal menggunakan AC Low Watt atau AC Inverter.

Untuk survey lokasi dan konsultasi, silahkan hubungi kami dinomor Hp. 081365778899 & nomor telepon 06180088677 
PT. Mechtron Mastevi Indonesia
Jakarta : Greenlake City Rukan CBD Blok M23
Medan : Jl. Krakatau Simp Jl. Mandor No.28
Banda Aceh : Jl. T Hasan Dek, Batoh

 

Write a Reply or Comment