5 Strategi Desain HVAC untuk Rumah Sakit Pasca COVID-19

DESAIN HVAC RUMAH SAKIT

Kontraktor AC Rumah Sakit - Seperti yang kami sebutkan di cuplikan awal video company profile di https://youtu.be/iPIWd4Tailc , “sistem tata udara yang baik, dapat mewujudkan lingkungan yang sehat dalam ruangan”. Pernyataan ini memang relevan dengan kondisi kita sehari-hari.

Tidak hanya ruangan untuk hunian, semua jenis bangunan, jika diberi system tata udara yang baik, akan mewujudkan lingkungan yang sehat. Tidak terkecuali untuk desain hvac pada rumah sakit.

Rumah sakit sebagai tempat perawatan orang sakit, jelas membutuhkan beberapa teknis kekhususan berbeda. Apalagi sekarang rumah sakit juga sebagai garda penanganan pasien covid, harus merubah beberapa desain dan fungsi dari sebelumnya.

Melalui webinar Sosilaisasi Instalasi Tata Udara Pada Bangunan Rumah Sakit beberapa minggu lalu, kami medapat banyak wawasan baru. Salah satunya adalah 5 strategi desain HVAC pada rumah sakit untuk menghadapi pandemic covid-19. 5 strategi itu adalah :

1.      Rekomendasi Filtrasi HEPA

Strategi Desain HVAC pada Rumah Sakit yang pertama adalah desain HEPA Filter, Untuk meminimalkan kemungkinan penyebaran virus melalui udara, para ahli merekomendasikan penerapan dan pemeliharaan penyaringan partikel yang tepat dengan HEPA filter.

HEPA adalah singkatan dari High Efficiency Particulate Air. Sistem penyaringan pada HEPA sangat efektif dalam menangkap dan menghilangkan partikel di udara, mikroorganisme, dan kontaminan lain dari udara dalam ruangan fasilitas.

Menggunakan sistem penyaringan HEPA akan memengaruhi distribusi udara. Oleh karenanya, akan sangat penting bahwa sistem HVAC untuk dirancang dengan daya kipas yang cukup di unit penanganan udara (AHU) untuk mendukung penggunaannya.

Untuk area bertekanan negative, pertimbangkan untuk memasang rak filter HEPA pada AHU. Atau alternatif lainnya yaitu memasang rak HEPA yang tidak ingin digunakan pada penanganan udara dalam pengoperasian normal, dan hanya menggunakan filter HEPA dalam situasi pandemi.

Alternative ini, bisa mengatasi kekhawatiran kita tentang biaya operasi dan pemeliharaan yang terkait dengan filter HEPA. Opsi lainnya adalah memasang saluran udara buang khusus ke luar yang dilengkapi koneksi untuk mesin tekanan negatif portabel dengan filter HEPA.

ahu cleanroom

2.      Rekomendasi Air Handling Unit (AHU).

Strategi Desain HVAC pada Rumah Sakit yang pertama adalah desain AHU, Saat pandemic sekarang ini, membawa udara luar ke rumah sakit merupakan salah satu yang penting, terkhusus saat merencanakan pembangunan rumah sakit baru.

Kondisikan AHU untuk menangani kondisi seperti asupan udara luar minimum untuk kondisi normal dan 100 persen udara luar untuk kondisi pandemi dan darurat . Kapasitas pemanasan dan pendinginan siaga dapat dikonfigurasi agar dapat digunakan untuk meningkatkan udara luar untuk kondisi.

Rekomendasi AHU akan mendorong lebih banyak rumah sakit agar memasukkan peralatan pendingin siaga dalam desain dan mendorong penggunaan dengan sistem pendingin air dingin di lebih banyak fasilitas. Sistem ekspansi langsung berpendingin udara biasanya digunakan di fasilitas yang lebih kecil.

Namun, system ini umumnya tidak memiliki kapasitas ekstra yang tersedia untuk menambah udara luar tanpa mengurangi kenyamanan.

Kode rumah sakit saat ini mensyaratkan jarak minimal 25 kaki antara sumber pembuangan dan sumber pemasukan udara luar. Namun, hal ini tidak berlaku bagi yang suka pengembalian economizer. Karena praktik terbaik akan menentukan pemisahan serupa dari sumber asupan jika kipas balik digunakan untuk pembuangan darurat.

3.      Rekomendasi Ruangan Bertekanan Negatif

Ruang bertekanan negatif memiliki sistem ventilasi mekanis yang menjaga tekanan ruangan pada tingkat yang sedikit lebih rendah dari tekanan area masuk. Hal ini memungkinkan udara mengalir ke ruang isolasi tetapi tidak keluar dari ruangan, karena udara mengalir secara alami dari area tersebut.

Dengan tekanan yang lebih tinggi ke area dengan tekanan lebih rendah, sehingga mencegah udara yang terkontaminasi dari ruang isolasi keluar ke luar.

Konstruksi ruang bertekanan negatif memerlukan perhatian khusus pada detail yang mencakup penyegelan semua penetrasi dinding dan penggunaan langit-langit papan gypboard monolitik. Segel pintu dan penyapu juga biasa digunakan. Karena penggunaan inilah, cost biaya pembangunan bisa jauh lebih mahal.

Saat mengubah kamar standar yang ada menjadi ruangan yang bertekanan negatif, tekanan negatif dapat dikompromikan karena detail konstruksi yang ada tidak dapat diubah. Meskipun aliran udara terarah yang tepat dapat dicapai, perbedaan tekanan yang diukur mungkin tidak seperti yang diharapkan.

4.      Rekomendasi Return Air dan Exhaust Air

Dalam membahas desain tata udara untuk rumah sakit, bukan hanya intake saja yang penting. Return dan exhaust air juga penting untuk membahas desain rumah sakit yang baru. Desain sebelumnya telah membuang return dan kembali ke ruang mekanis.

Proyek yang akan datang harus menghindari hal ini dan semua saluran return ke luar untuk mengurangi risiko infeksi dan memungkinkan exhaust fan kembali digunakan untuk pembuangan udara.

Desain sekarang mengharuskan return air grille kembali ditempatkan di dinding kepala atau di atas tempat tidur pasien di ruang isolasi. Selanjutnya, mungkin ruang pasien atau pembedahan juga harus memiliki return air grille yang ditempatkan di dinding kepala bukan di pintu.

Namun, peletakan di lokasi pintu masuk lebih sesuai untuk pasien tidak terinfeksi yang rentan terhadap infeksi atau penekanan kekebalan.

Karena ini adalah arah yang bertentangan, tempat return air grille di ruang pasien atau pembedahan harus ditinjau secara menyeluruh dengan rumah sakit selama tahap desain. Pilihan yang perlu dipertimbangkan adalah dengan meletakkan dua return air grille di ruang pasien, satu di dekat pintu dan satu di samping tempat tidur, masing-masing berukuran 100 persen untuk aliran udara.

Hal ini akan memungkinkan fasilitas untuk mengisolasi salah satu grille tergantung pada operasi yaitu untuk situasi normal atau pandemi.

Sebagai pengganti penggunaan exhaust untuk pembuangan darurat, opsi yang perlu dipertimbangkan adalah memasang peninggi exhaust pandemi khusus dengan ukuran exhaust untuk membuang seluruh lantai atau area lain yang ditentukan.

Desain yang saat ini tidak memungkinkan adalah yaitu mengalihkan atau mengubah tekanan di ruangan dari positif menjadi negatif. Namun, desain dapat dievaluasi ulang untuk situasi ini jika prosedur diterapkan saat peralihan.

Yang perlu diperhatikan adalah kamar tidak akan berganti tekanan secara aktif. Hubungan tekanan ruang pengalihan perlu menjadi proses terstruktur yang ditinjau dengan rumah sakit dan tim desainer.

Katup udara atau air terminal unit dapat digunakan di sisi belakang setiap ruang pasien untuk memungkinkan aliran udara dan tekanan ruangan diubah secara otomatis tanpa memerlukan penyeimbangan ulang manual. Namun, ini memerlukan biaya yang cukup mahal.

Terlepas dari desain mana yang diterapkan, penggunaan flexible duct untuk udara masuk dan keluar tetap harus diminimalisir. Karena flexible duct mudah tersumbat oleh serat dan debu yang secara signifikan akan mengurangi aliran udara.


5.      Rekomendasi Dukungan Ventilator

Salah satu aspek paling menantang dari proyek retrofit COVID-19 adalah mendapatkan tingkat udara dan oksigen tingkat medis yang sesuai untuk mendukung ventilator yang diperlukan untuk merawat pasien dengan keluhan paling parah.

Saat mendesain rumah sakit baru, penting untuk mengidentifikasi beban ventilator secara akurat. Ventilator memerlukan akses ke udara kelas medis serta oksigen. Itulah sebabnya sulit untuk mengubah tempat tidur atau pembedahan tradisional menjadi tempat tidur ICU / CCU.

Tidak lupa juga pertimbangkan untuk memasang pipa yang lebih besar dalam desain karena dapat menampung lebih banyak udara medis atau oksigen dengan sedikit biaya yang diperlukan untuk retrofit lantai medis atau pembedahan, sehingga lantai medis atau pembedahan dapat dengan mudah ditingkatkan menjadi ICU / CCU tempat tidur.

Untuk udara medis dan oksigen di lantai pasien, ukuran minimum harus ¾ inci dan runout ke kamar individu harus ½ inci. Ukuran yang lebih besar mungkin sesuai jika diantisipasi beban ventilator yang lebih tinggi. Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah keragaman pasien. Karena tidak semua pasien membutuhkan jumlah udara dan oksigen medis yang sama.

Maka, penting untuk mendiskusikan pengaturan ventilator tipikal atau yang diinginkan dengan rumah sakit. Keragaman biasanya tidak dipertimbangkan ketika hanya berencana untuk mengakomodasi ventilator dalam jumlah terbatas, namun nilai konservatif secara tradisional juga telah digunakan.

Dampak pandemic ini memang menyoroti banyak hal, termasuk sistem HVAC dalam menjaga pasien dan tenaga medis agar tetap aman. Hal ini juga sekaligus mengajarkan kita akan pentingnya mendesain fleksibilitas untuk rumah sakit. Pada akhirnya kita sama-sama berharap agar apapun yang kita lakukan dapat berkontribusi dalam pemutusan rantai penyebaran virus corona.

KONSULTASIKAN PROJEK ANDA KEPADA KAMI

Dengan pengalaman selama 15 tahun, kami dipercaya menyelesaikan berbagai projek tata udara  dalam hal Instalasi (Heating, Ventilating, & Air Conditioning) & Pengadaan 

Diantara nya : Rumah Sakit, Apartemen, Industri, Pemerintahan, Rumah Ibadah, Perumahan.

Isi form di bawah ini untuk  mendapatkan pelayanan terbaik dari kami

Write a Reply or Comment