Terlalu Banyak Kelembaban Mengganggu Kesehatan : Benarkah?

Ahli AC. Kita mungkin telah membaca penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa menaikkan tingkat kelembapan dalam ruangan dapat membantu menonaktifkan partikel virus corona. Selama berbulan-bulan ketika ruangan kita ditutup dan didinginkan, tingkat kelembapan bisa turun ke tingkat yang sangat rendah, yaitu 20 persen. Dan virus COVID-19 telah terbukti berkembang dan bertahan lebih lama dalam kondisi kelembaban yang rendah ini.

Mengontrol kelembapan hanyalah salah satu cara HVAC agar dapat membantu memerangi pencegahan COVID. Namun, kelembapan dalam ruangan yang terlalu tinggi juga dapat menyebabkan gangguan kesehatan. Misalnya, virus diketahui lebih mudah menyebar pada tingkat kelembapan di atas 60 persen.

So, apa sebenarnya yang dianggap sebagai kelembaban tinggi dan apa maksudnya tingkat kelembaban dalam ruangan yang aman? Dan benarkah, tingkat kelembapan dalam ruangan memengaruhi tubuh dan kesehatan kita?

Kontraktor HVAC akan membagikan beberapa fakta tentang efek buruk dari terlalu banyak kelembaban selain ketidaknyamanan pribadi, serta penyebab umum dari kelembaban tinggi di dalam ruangan.

Kelembaban Udara

Kelembapan yang optimal, seberapa banyak kelembabannya?

Para ahli umumnya setuju bahwa tingkat kelembapan dalam ruangan yang ideal untuk kenyamanan dan untuk menghindari efek kesehatan adalah antara 35 dan 60 persen. Saat kita menghabiskan waktu di rumah atau tempat kerja dengan tingkat kelembapan lebih dari 60 persen, kemungkinan besar akan mengalami masalah kesehatan tertentu.

Namun, kemungkinan yang lebih besar adalah efek tidak langsungnya. Jadi dalam hal ini kami juga akan menjelaskan bagaimana kelembapan mengubah lingkungan, dan bagaimana efek tersebut berpengaruh terhadap kesehatan.

Health risks of adverse relative humidity – Humidity Devices

Kelembaban dan kesehatan: efek langsungnya bisa mematikan

Baik di dalam maupun di luar ruangan, terlalu banyak kelembapan yang dikombinasikan dengan suhu tinggi dapat menyebabkan tubuh kita kepanasan. Jika itu terjadi, konsekuensinya bisa bahaya.

Pernah kepikiran ga, mengapa udara yang panas, lengket, dan lembap jauh lebih tidak nyaman daripada udara yang panas dan kering? Itu karena kelembapan menghalangi kemampuan tubuh kita untuk mengatur suhu tubuh dan mendinginkan. Kelembaban yang berlebihan justru bisa menyebabkan suhu tubuh naik.

Cara kerjanya kurang lebih seperti ini. Ketika suhu menjadi terlalu panas, tubuh memiliki mekanisme pertahanan yang berfungsi untuk menjaga suhu internal tetap stabil. Ini termasuk:

  1. berkeringat
  2. peningkatan respirasi, dan
  3. sirkulasi darah yang berubah

Berkeringat adalah hal yang penting, dan sangat terhalang oleh terlalu banyak kelembapan di udara. Berkeringat mendinginkan tubuh saat kelembapan menguap dari kulit. Namun, jika udara sudah jenuh dengan uap air (seperti saat tingkat kelembapan naik hingga 70 persen dan lebih tinggi), keringat tidak bisa menguap. Jadi, alih-alih mendingin, kita justru merasa lebih panas dan lengket.

How to Lower Humidity in House: Family Safe Humidity Control Guide

Pada saat itu, tubuh terpaksa menggunakan cara lain untuk mencoba menenangkan diri. Itulah mengapa kita mungkin memperhatikan diri bernapas lebih cepat saat semakin panas. Jantung memompa lebih banyak darah ke ekstremitas, dan lebih sedikit ke organ internal dan otak. Itulah mengapa kita merasa lesu dan berkabut. Kita mungkin mulai merasa pusing atau bahkan pingsan.

Dengan hilangnya cairan, garam dan elektrolit, tubuh menjadi terlalu panas. Akhirnya, jika tubuh tidak dapat mempertahankan suhu, bisa-bisa kita mengalami kelelahan akibat panas atau serangan panas, yang bisa berakibat fatal.

Low and high humidity | Humidity levels, Best humidifier, Humidity

Apa efek tidak langsung dari terlalu banyak kelembapan pada kesehatan?

Meskipun efek langsung dari terlalu banyak kelembapan & panas bisa berbahaya, dalam banyak kasus kita  akan tahu bahwa kita ada dalam bahaya dan menemukan cara untuk menenangkan diri. Namun, efek tidak langsung dari kelembapan tinggi bisa lebih berbahaya. Kelembapan dapat menyebabkan perubahan lingkungan dalam ruangan yang dapat menyebabkan kita sakit karena hal berikut ini:

Bakteri dan virus bertahan dalam kondisi lembab

Menghabiskan waktu di lingkungan yang terlalu lembab justru bisa menyebabkan sakit, terutama akibat infeksi saluran pernapasan.

Bakteri dan virus yang menyebabkan penyakit berkembang biak dan tumbuh di udara dengan kelembapan relatif di atas 60 persen.

Terlebih lagi, udara lembab juga membuat kontaminan tersebut tetap berada di udara untuk jangka waktu yang lebih lama sebelum mengendap ke permukaan. Jadi, ketika berada di kantor yang lembab dan orang-orang di sekitarnya bersin dan batuk, kuman-kuman jahat itu menempel dan berkembang biak. Dan kemungkinan besar kita akan menghirupnya.

ALERGEN MENINGKAT PESAT
Menurut sebuah laporan di Environmental Health Perspectives, yang diterbitkan oleh National Institute of Health , terlalu banyak kelembaban menyebabkan tingkat yang lebih tinggi dari tungau debu dan jamur, dua penyebab terburuk bagi penderita alergi dalam ruangan.

WASPADAI PENDERITA ASMA
Jamur diketahui memperburuk kondisi pernafasan seperti asma. Bahkan orang yang biasanya tidak memiliki alergi atau asma pun bisa mengalami reaksi hipersensitivitas dari jamur yang tumbuh dalam kondisi terlalu lembab. Sebagian besar mikroorganisme ini tumbuh gila-gilaan dalam tingkat kelembapan relatif lebih dari 75%.

Bahkan jika tidak melihatnya, mereka dapat hadir di kamar mandi, dapur, karpet dan perabot, dan ubin langit-langit di kantor atau rumah. Mereka bahkan mungkin tumbuh di saluran AC.

KELEMBABAN MENINGKATKAN KONTAMINAN KIMIAWI DI UDARA KONTAMINAN
Bakteri, jamur, dan tungau debu bukan satu-satunya hal yang menjadi lebih buruk di udara dengan terlalu banyak kelembapan. Bahan kimia di udara yang menyebabkan efek fisik yang merugikan juga meningkat seiring dengan naiknya kelembapan.

Bahan bangunan sehari-hari seperti karpet dan produk kayu melepaskan bahan kimia seperti formaldehida ke udara. Inilah yang disebut "off gassing". Ketika terlalu banyak kelembapan di udara, konsentrasi bahan kimia berbahaya ini meningkat karena reaksi bahan kimia dengan uap air. Bahkan paparan tingkat rendah terhadap bahan kimia tersebut dapat membuat orang mengalami iritasi kulit, mata dan tenggorokan serta gejala pernapasan.

Masalah ini meningkat dengan pembangunan gedung yang lebih hemat energi yang mungkin memiliki tingkat ventilasi udara segar yang rendah. Itulah mengapa sangat penting bagi bangunan modern untuk menjaga tingkat kelembapan yang tepat untuk kualitas udara dalam ruangan yang baik.

How to Lower Humidity in House: Family Safe Humidity Control Guide

3 penyebab umum kelembaban terlalu tinggi di ruangan

Setelah mengetahui fakta tentang masalah kelembapan dan kesehatan, hal selanjutnya yang perlu  diketahui adalah tentang penyebab kelembapan yang terlalu tinggi. Apa saja?

1. VENTILASI YANG TIDAK MEMADAI
Kurangnya udara segar dapat meningkatkan kadar patogen kimia dan organik yang menyebabkan penyakit serta ketidaknyamanan akibat kelembapan. Perubahan pada desain HVAC oleh profesional yang berkualifikasi, seperti menambahkan udara riasan atau perutean ulang saluran kerja, dapat membuat perbedaan besar dalam tingkat kelembapan.

2. AC YANG TERLALU BESAR
Ini memang situasi yang lebih umum terjadi. Kontraktor bangunan sering melakukan kesalahan dengan memasang AC yang terlalu bertenaga untuk ruang. Akibatnya, unit sering mati, tidak pernah berjalan cukup lama untuk menghilangkan kelembapan dari udara.

3. PERAWATAN AC YANG TERABAIKAN
Jika peralatan diabaikan dan tidak lagi berfungsi secara efisien, kita dapat menyebabkan terlalu banyak kelembapan di ruangan Anda. Melakukan penyetelan dan pembersihan yang baik dapat mengembalikannya ke kondisi kerja yang benar.

Kelembapan hanyalah salah satu dari banyak masalah yang disebabkan oleh perawatan peralatan AC yang buruk. Dan masalah itu merugikan dengan cara yang mungkin tidak kita ketahui. Oleh karenanya, penting untuk konsultasi tata udara kepada yang professional.

KONSULTASIKAN PROJEK ANDA KEPADA KAMI

Dengan pengalaman selama 15 tahun, kami dipercaya menyelesaikan berbagai projek tata udara  dalam hal Instalasi (Heating, Ventilating, & Air Conditioning) & Pengadaan 

Diantara nya : Rumah Sakit, Apartemen, Industri, Pemerintahan, Rumah Ibadah, Perumahan.

Isi form di bawah ini untuk  mendapatkan pelayanan terbaik dari kami

Write a Reply or Comment