Sistem-HVAC-di-Rumah-Sakit--Seberapa-Penting-(Part-II)

Sistem HVAC di Rumah Sakit : Seberapa Penting? (Part II)

Beberapa hari setelah lebaran, ada yang sudah kembali ke rutinitas kerjanya kan ya? Atau masih ada yang leha-leha di rumah? Hehe. Apapun itu prokesnya jangan lupa diterapin ya, supaya tetap sehat dan ngga perlu repot ke rumah sakit.

Untuk menemani kalian yang udah mulai berutinitas ataupun masih leha-leha, Kontraktor HVAC kembali merilis ulasan tentang system HVAC di rumah sakit. Melanjutkan ulasan sebelumnya di https://kontraktorhvac.com/sistem-hvac-di-rumah-sakit-seberapa-penting-part-i , disebutkan bahwa HVAC di rumah sakit atau di fasilitas kesehatan memainkan peran yang jauh lebih penting daripada sekadar memberikan kenyamanan kepada pasien dan tenaga medis yang bertugas.

Peralatan medis di rumah sakit dan fasilitas kesehatan yang sensitif terhadap suhu dan tingkat kelembapan dan membutuhkan kontrol udara yang sempurna agar berfungsi secara akurat.

Baca Juga : 

Disebutkan juga, karena kebutuhan khusus itu, ada pertimbangan terpenting dalam perancangan system HVAC untuk bangunan rumah sakit, diantaranya tekanan, system ventilasi, serta aliran dan kecepatan udara.

Sesuai dengan pertimbangan dan standar ini, unit harus memiliki finishing yang higienis, yang menghambat perkembangbiakkan mikroorganisme juga berkontribusi pada pengendalian kualitas udara, serta memfas ilitasi kebersihan. Tidak hanya itu, diperlukan juga finishing interior yang seragam, tanpa celah atau lipatan yang dapat menyebabkan pengendapan kondensat air di dalamnya.

Dengan cara ini, semua permukaan interior harus dilapisi dengan cat epoksi atau poliester, atau minimal terbuat dari baja tahan karat, yang benar-benar halus dan harus dibangun agar elemen yang berbeda seperti filter, peredam, dan baterai penukar panasnya dapat dilepas sendiri-sendiri. Pembersihan total disarankan agar dapat diakses oleh semua interior.

Pars Hospital - Interior - modlar.com

Pada bagian baki kondensat sebaiknya gunakan yang dapat dilepas. Baki ini terbuat dari baja tahan karat, ditutup dengan insulasi yang cukup sehingga tidak menghasilkan kondensat tambahan dan dengan kemiringan sehingga air kondensat mudah dikeluarkan.

Untuk panel, semua panel harus memiliki jendela inspeksi dengan penerangan, sehingga situasi di dalam unit dapat diperiksa dari luar dan sistem deteksi tekanan diferensial untuk memeriksa bahwa kotoran tidak menumpuk, menyebabkan penurunan tekanan meningkat.

Panel yang digunakan pun harus berupa sandwich, yang benar-benar kedap air dan sepenuhnya dicat dengan insulasi tahan api. Sandwich panel ini harus sepenuhnya dapat dihapus dari struktur untuk memungkinkan akses total ke interior.

DIMENSI SANDWICH PANEL - ANEKA SANDWICH PANEL

Kita beralih ke filter. Filter harus terdiri dari dua atau tiga tahap, tergantung pada jenis ruangan yang akan dituju unit. Filter juga diletak pada bagian yang mudah diakses untuk perawatan dan pembersihan, tahan terhadap kelembapan dan cukup kaku untuk menghindari jalan pintas. Dianjurkan untuk menempatkan tahap penyaringan sebelum baterai dan tahap lain setelahnya, serta selalu menempatkan tahap penyaringan di belakang setiap campuran, untuk mencegah udara yang tidak tersaring tertiup ke dalam ruangan.

Selanjutnya ke Fan. Fan harus berupa fan angin dengan sambungan langsung. Fan juga harus dipasang pada suatu struktur dengan colokan anti getaran dan dengan sambungan fleksibel ke lembaran logam untuk mengurangi getaran dan kebisingan.

Heating, Ventilation and Air Conditioning (HVAC) Online Course - Courses MQ

Fan harus diukur dengan koefisien keselamatan tertentu agar dapat dengan sistem kecepatan variabel untuk memastikan aliran penggerak yang konstan, disesuaikan dengan kontaminasi filter. Aliran ini penting untuk dikendalikan karena pengawasannya akan memungkinkan teknisi untuk menyesuaikan kebijakan pemeliharaan unit.

Filtrasi dan Ventilasi pada Bangunan Rumah Sakit

Filtrasi

Filtrasi sebagai dasar untuk menjaga pengendalian kualitas udara pada standar yang sesuai merupakan salah satu aspek fundamental yang harus diperhatikan dalam jenis instalasi unit pada bangunan rumah sakit ini. Secara umum, perbedaan harus dibuat antara dua jenis bangunan, bangunan kelas I dengan persyaratan aseptik sangat tinggi, yang memerlukan minimal tiga tingkat penyaringan, dan bangunan kelas II dengan persyaratan biasa, yaitu membutuhkan dua tingkat filtrasi.

Di gedung kelas I, penggabungan tiga tingkat filtrasi memenuhi tujuan mencapai retensi partikel maksimum dalam filter, level terakhir adalah filter tipe HEPA (High Efficiency Particulate Air) dengan tingkat filtrasi minimum H13 (99,5%) atau H14 (99,95%) tergantung pada jenis ruang operasi. Standar yang direkomendasikan adalah memasang F5 + F9 + H13 / H14 untuk ruang operasi, menempatkan HEPA filter dalam impuls jika memungkinkan, atau sedekat mungkin dengan impuls. Di tempat kelas II, rekomendasinya adalah menginstal filter F5 + F9.

Di kamar atau ruang operasi, orang yang sakit memiliki sistem kekebalan paling lemah. Hal ini membuat tubuh si pasien rentan terhadap bakteri, virus, dan infeksi yang ditularkan melalui udara. Sistem HVAC yang menggunakan penyaringan HEPA dapat menangkap partikel infeksius, mengendalikan bakteri, dan mencegah penyebaran penyakit yang ditularkan melalui udara ke pasien yang paling sensitif.

Namun, tanpa pemantauan dan pemeliharaan terus menerus, termasuk penggantian filter dan pembersihan unit, kantong infeksi dapat terjadi. Untuk alasan ini, persyaratan memelihara instalasi dalam kondisi sempurna dan memperpanjang umur elemen-elemen ini juga harus diperhitungkan. Sistem presisi seperti itu juga membutuhkan perawatan yang memadai dan berkelanjutan.

Menjaga filter tetap bersih dan dalam kondisi baik, memverifikasi kedap air dari waktu ke waktu, dan memeriksa elemen pengukuran tekanan diferensial antara titik-titik yang berbeda, sangat penting. Upaya ini dilakukan untuk menghindari area yang harus dilindungi dan penerapan program pemeliharaan unit.

HEPA filter adalah elemen yang sangat penting dari system. Jadi memonitornya dengan memantau penyadapan tekanan sebelum dan sesudah elemen filter diperlukan untuk memastikan pengoperasian yang benar setiap saat.

Mendeteksi filter juga jika filter tidak lagi dalam kondisi operasi yang direkomendasikan oleh pabrikan dan harus diganti sangat penting untuk menghindari risiko yang tidak diinginkan. Namun, HEPA adalah elemen yang mahal. Jadi menjaganya dengan benar dan memperpanjang masa pakainya semaksimal mungkin sangat penting.

Studi menunjukkan bahwa penggunaan pre-filter efisiensi rendah sebelum HEPA dapat memperpanjang umur filter hingga 25%, sementara penyisipan elemen efisiensi menengah seperti F8 atau F9 dapat memperpanjang umur filter HEPA hingga lebih lama menjadi 100%. Dengan menggunakan konsep yang disebut filtrasi progresif, HEPA filter dapat bekerja dalam kondisi optimal selama beberapa tahun.

 How the Technology Works – Safe Air Zones EU

Ventilasi

Ventilasi adalah elemen fundamental lain yang perlu dipertimbangkan dalam desain instalasi AC di rumah sakit. Terutama dalam desain ruang operasi, baik dari sudut pandang pengendalian kualitas udara maupun dari sudut pandang energy.

Ini dikarenakan ventilasi mewakili satu dari biaya energi terbesar dalam jenis sistem ini. Perlu dicatat bahwa ruang operasi umumnya memiliki suhu titik yang jauh lebih rendah daripada ruang lain, sehingga biaya energi ventilasi dalam kondisi luar ruangan tertentu sangat tinggi.

Dari sudut pandang pencegahan terhadap infeksi di ruang operasi dan tergantung pada jenis ruang operasi, jenis ventilasi yang direkomendasikan adalah searah jumlah minimum pembaruan per jam. Yakni antara 20 dan 35, tergantung pada jenis pengoperasian ruangan dan kemungkinan atau tidaknya sirkulasi udara.

Klasifikasi ruang operasi adalah tipe A atau ruang operasi berteknologi tinggi yang biasa digunakan untuk operasi kompleks seperti kardiovaskular, transplantasi organ, dll. Ruang operasi konvensional tipe B untuk bedah konvensional dan darurat. Sedangkan tipe C untuk operasi rawat jalan dan persalinan.

Di ruang operasi tipe A, sistem ventilasi aliran searah direkomendasikan, dan sirkulasi udara diperbolehkan. Namun udara harus dari ruang operasi yang sama dan harus diperlakukan sama seperti udara luar, dengan minimal 35 kali pertukaran per jam.

Di ruang operasi Kelas B dan C, ventilasi turbulen diperbolehkan dan 20 kali pertukaran per jam untuk Kelas B dan 15 kali untuk Kelas C. Dalam kedua kasus, udara harus 100% udara luar.

Dari keseluruhan uraian yang telah disampaikan, Kontraktor HVAC mencoba membuat daftar berbagai aspek yang harus dipertimbangkan dalam instalasi AC untuk rumah sakit dan peralatan yang diperlukan untuk melakukan instalasi di bangunan rumah sakit ini. Hal ini karena pada rumah sakit lebih mementingkan alasan keselamatan baik orang yang bekerja, serta pasien dan peralatan teknis serta mesin yang ditangani.

Adapun aspek-aspek yang terkait dengan penangan/perawatan secara umum, filtrasi dan ventilasi telah diuraikan pula secara lebih rinci walaupun perlu diingat bagaimana aspek-aspek lain seperti akustik, getaran, pengendalian bau dan efisiensi energi juga penting dan tidak boleh terlupakan.

KONSULTASIKAN PROJEK ANDA KEPADA KAMI

Dengan pengalaman selama 15 tahun, kami dipercaya menyelesaikan berbagai projek tata udara  dalam hal Instalasi (Heating, Ventilating, & Air Conditioning) & Pengadaan 

Diantara nya : Rumah Sakit, Apartemen, Industri, Pemerintahan, Rumah Ibadah, Perumahan.

Isi form di bawah ini untuk  mendapatkan pelayanan terbaik dari kami

Write a Reply or Comment